Pengurus Takmir Masjid di Banjarnegara Studi Banding ke Masjid Jogokariyan, Ini Yang di Dapat

0
127
Pengurus Takmir Masjid di Banjarnegara Studi Banding ke Masjid Jogokariyan.(foto/ahr)

MMCindonesia.id,Banjarnegara –28 pengurus takmir dan 15 penyuluh dari kementrian agama  Banjarnegara mengadakan studi banding ke Masjid Jogokariyan, Yogyakarta, Selasa dan  Rabu (6-7/12/2022).

Hari pertama peserta mendapat pembekalan tentang managemen dari pengelelola masjid Jogokariyan di Meeting room Grage Hotel Yogyakarta , pada hari kedua peserta diajak melihat langsung pengelolaan di masjid Jogokariyan.

Kabag Kepala Bagian Kesra Sekretariat Daerah Banjarnegara Handono berharap kegiatan peningkatan SDM Takmir dilakukan untuk menyiapkan takmir masjid agar mampu mengelola masjid lebih baik lagi sehingga masjid bisa memainkan fungsi lebih baik lagi.

“Kami berharap nantinya masjid yang bapak kelola  bisa  menjadi media untuk dakwah sekaligus untuk pemberdayaan  ekonomi yang bemuara kepada kemakmuran masyarakat.” Kata Handono.

Handono mencontohkan masjid Jogokariyan yang bisa memberikan dampak positif bagi warga sekitar, karena selain berfungsi sebagai tempat ibadah, keberadaan masjid  bisa memberikan manfaat bagi masyarakat sekitar dan masyarakat luas.

“Untuk itu kami ingin dan meniru managemen di masjid jogokariyan, sehingga peserta perwakilan  masjid bisa mengambil manfaat dari kegiatan ini, ilmunya makin bertambah dan bisa dipalikasikan di masjid kita masing masing, “lanjutnya

Melihat animo dan antusias peserta studi banding, kedepan pihaknya  berharap agar kegiatan peningkatan SDM pengurus takmir diikuti lebih banyak pengurus takmir, sehingga makin banyak masjid yang bisa mengambil manfaat dari kegiatan kegiatan pengingkatan SDM.

Sementara Plt Asisten Ekonomi dan Pembangunan Setda, Dedi Restioko menambahkan, peningkatan SDM bagi pengurus takmir bisa membuka wawasan  tentang bagaimana mengelola masjid lebih amanah dan lebih profesional.

Dedi mengatakan, Masjid Jogokariyan sudah terkenal dalam manageme pengelolaan masjid , serta menjadi barometer dan ukuran untuk kegiatan pembelajaran atau studi banding.

Adanya pasar tiban di komplek masjid  Jogokariyan mampu meningkatan ekonomi masyarakat.

“Kami berharap peserta pelatihan ini mampu megambil  ilmu dari pengelola masjid , terutama dalam peningkatan perekonomian  di masjid bapak ibu sekalian ,” ujarnya

Dedi juga berharap kegiatan peningkatan kapasitas pengurus takmir  mampu mendorong ekonomi masyarakat dan  berperan pada peningkatan IPM di Banjarnegara.

“Peran ini bisa diharapkan oleh masyarakat,  sehingga peran APBD sangat dibutuhkan untuk menggerakan ekonomi masyarakat dan swasta, “ujarnya

Saat menerima rombongan pengurus takmir Masjid Banjarnegara,  Biro management masjid masjid Jogokariyan Jogjakarya Enggar Haryo Panggalih, mengatakan, ukuran kemakmuran masjid bukan diukur dari besarnya masjid, namun lebih kepada seberapa banyak Jemaah yang melaksanakan sholat 5 waktunya.

“Jadi kami disini sebagai pengelola berupaya untuk tidak  memberikan beban kepada masyarakat, namun lebih kepada memberikan kemanfaatan kepada masyarakat, sehingga masjid benar- benar menjadi tempat yang bisa memberikan manfaat bagi masyarakat khusunya Jamaah masjid,” katanya.

Pengelola masjid juga menginginkan  agar masyarakat bisa merubah mindset untung rugi namun, bagaimana mampu menumbuhkan karakter agar masjid bisa kembali makmur seperti masjid pada jaman Rasulullah SAW yaitu sebagai tempat ibadah, majlis  ilmu, sarana dakwah, tempat bermusyarawah, rumah sakit, serta sebagai tempat singgah para musyafir.(Adz)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here